Mabes Polri : Masyarakat Jangan Takut, Kalau Diancam Polisi Lapor Polisi

Jakarta, Seruu.com - Mabes Polri meminta wartawan yang merasa menjadi korban ancaman oknum aparat terkait kasus bentrok di Bima, membuat laporan resmi.  Ini disarankan agar kabar intimidasi yang dilakukan oknum aparat kepada wartawan yang mendokumentasikan bentrok penutupan Pelabuhan Sape tersebut, dapat terungkap dengan jelas.

‘’Kalau ada ancaman, kita kan sudah merdeka, jangan takut lah, ada masyarakat merasa diancam lapor pada polisi,’’ ujar Kadiv Humas Polri Irjen (pol) Saud Usman Nasution di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (6/1).

Komentar Saud ini menanggapi keterangan Komnas HAM yang menyebut adanya keluhan dari wartawan di Bima yang menjadi korban intimidasi aparat. Intimidasi itu dalam bentuk didatangi dan diancam hingga ancaman dalam bentuk SMS. ‘’Polisi mana yang tidak terima aduan, laporkan pada kita,’’ imbuh Saud.

Sebelumnya Komnas HAM merilis, pembubaran blokade warga di Pelabuhan Sape menewaskan tiga orang warga dan puluhan lainnya luka-luka. Di sinilah dugaan intimidasi itu bermula. Pasalnya diduga kuat bukti video dan dokumentasi lain yang menampilkan kekerasan yang dilakukan aparat terhadap pengunjuk rasa, bersumber dari wartawan. [ms]

BAGIKAN

Tags:



Rating artikel: star goldstar goldstar goldstar goldstar gold (1 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU