Inggris Kutuk Serangan Bom yang Menewaskan  Ilmuwan Nuklir Iran
Mostafa Ahmadi-Rosha bersama anaknya (AP)

Seruu.com - Kementerian Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris merilis pernyataan yang mengutuk pembunuhan ilmuwan nuklir Iran, Rabu (11/1/2012), serta menyerukan adanya sebuah solusi melalui negosiasi terkait program nuklir negara itu.

"Kami mengutuk pembunuhan warga sipil dan kami menginginkan adanya sebuah solusi melalui negosiasi terkait program nuklir Iran," tulis pernyataan singkat kementerian itu seperti diwartakan Xinhua, Kamis (12/1/2012).

Media setempat sebelumnya melaporkan bahwa Mostafa Ahmadi-Roshan, seorang warga negara Iran, tewas akibat serangan bom mobil di Jalan Gol Nabi, dekat Ketabi Square yang berlokasi di utara Teheran pada Rabu pagi.

Korban berusia 32 tahun itu merupakan wakil kepala situs pengayaan uranium Natanz bagian komersial, kata kantor berita resmi Iran, IRNA.

Sementara kantor berita Fars melaporkan bahwa penyerang mengendarai sepeda motor dan menaruh bom di tepi mobil Ahmadi-Roshan, yang mengakibatkan tewasnya Ahmadi-Roshan dan supirnya.

Beberapa laporan sebelumnya mengidentifikasi Ahmadi-Roshan sebagai pengajar di universitas, sementara Fars menyebut ia sebagai ilmuwan nuklir.

Masih belum diketahui apakah Ahmadi-Roshan terlibat secara langsung dengan program nuklir Iran.

Beberapa ilmuwan nuklir Iran memang sering menjadi korban pembunuhan dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Januari 2007, ahli fisika nuklir Iran terkenal, Ardeshir Hoseynpur, meninggal akibat keracunan gas. Iran menuduh dinas intelijen Israel terlibat dalam insiden itu.

Hoseynpur, yang merupakan tokoh utama dalam program pengayaan uranium Iran, memenangkan penghargaan penting terkait penelitiannya pada 2004 dan sebuah perghargaan dalam festival ilmu pengetahuan internasional Iran pada 2006.

Pada Juni 2009, ahli nuklir lain Iran, Shahram Amiri, yang merupakan anggota Organisasi Energi Atom Iran dan peneliti di sebuah universitas di Teheran, menghilang ketika melaksanakan ibadah haji di Arab Saudi.

Iran bersikeras bahwa Amiri diculik oleh agen Amerika Serikat dan mereka dengan tegas mengutuk pemerintah AS atas aksi itu.

Setelah hilang selama lebih dari setahun, Amiri kembali ke Teheran pada Juli 2010 atas upaya terus menerus yang dilakukan pemerintah Iran. [ant/xin]

BAGIKAN

Tags:



Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU