Standard and Poor`s Pangkas Peringkat Dana Bailout Uni Eropa
Mata uang euro (Cnn)

Seruu.com - Lembaga pemeringkat Standard and Poor`s, Senin (16/1/2012) kemarin, menurunkan peringkat dana "bailout" Uni Eropa EFSF satu tingkat menjadi AA+, tapi mengatakan akan mengembalikan peringkat teratas AAA jika dana tersebut memperoleh jaminan tambahan.

Keputusan itu akibat dari penurunan peringkat utang Prancis dan Austria dari AAA, karena mereka menjabat sebagai penjamin tingkat atas Fasilitas Stabilitas Keuangan Eropa (European Financial Stability Facility), S&P mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Kewajiban EFSF itu tidak lagi sepenuhnya didukung baik oleh jaminan dari anggota EFSF berperingkat `AAA` oleh Standard & Poor`s, atau oleh peringkat `AAA` sekuritas," kata S & P.

Dana talangan sementara zona euro menggunakan jaminan dari anggota berperingkat tinggi untuk meminjam dana dengan suku bunga rendah di pasar untuk seterusnya dipinjamkan kepada negara-negara yang tidak bisa lagi meminjam sendiri dengan suku bunga terjangkau.

S&P menurunkan peringkat Prancis dan Austria menjadi AA+ membuat zona euro kehilangan dua dari enam triple-A negara-negara yang mendukung peringkat atas EFSF.

"Prospek berkembang, yang mencerminkan bahwa kita dapat meningkatkan peringkat jangka panjang EFSF menjadi `AAA` jika kita melihat peningkatan kredit tambahan dimasukkan di tempat," kata S&P.

Negara-negara zona euro telah mempertimbangkan apakah akan meningkatkan EFSF, karena sekarang dilihat sebagai tidak cukup jika salah satu Spanyol atau Italia tersandung, tapi sejauh ini Jerman telah berdiri tepat terhadap peningkatan kontribusinya.

Menteri Keuangan Jerman Wolfgang Schaeuble mengatakan kepada radio publik Deutschlandfunk: "Untuk menjamin EFSF ini sebagian besar cukup untuk apa yang pihaknya telah dilakukan di bulan-bulan mendatang."

Setelah S&P menurunkan peringkat, kementerian keuangan Jerman mengatakan tidak ada tindakan segera yang diperlukan pada EFSF itu.

Namun Kepala Bank Sentral Eropa Mario Draghi, Senin memperingatkan bahwa jika zona euro ingin memiliki tingkat dana penyelamatan yang sama pada biaya yang sama, negara-negara berperingkat tinggi harus meningkatkan jaminan lebih banyak.

"Jika Anda ingin harga yang sama dan kapasitas pinjaman ... Anda harus memiliki kontribusi tambahan dari negara triple-A," kata Draghi, menambahkan jika EFSF akan memiliki kapasitas kurang atau biaya lebih tinggi.

EFSF, yang dimulai dengan kekuatan pinjaman 440 miliar euro, tinggal 250 miliar euro menyusul penyelamatkan Portugal dan Irlandia.

Yunani juga menunggu bailout kedua, meninggalkan sedikit dana untuk bantuan mendatang kepada Italia atau Spanyol, ekonomi zona euro ketiga dan keempat, yang telah dihadapkan dengan biaya pinjaman yang meningkat.

Dana permanen, Mekanisme Stabilitas Eropa (ESM), akan mulai beroperasi pada Juli. Ini akan berjalan secara paralel dengan EFSF, instrumen bersifat sementara, selama satu tahun.

Kapasitas gabungan dari kedua dana seharusnya ditutup pada 500 miliar euro, tetapi beberapa negara, Bank Sentral Eropa dan Komisi Eropa ingin menjadi lebih besar.

S&P memperingatkan bahwa jika menyimpulkan peningkatan kredit tidak mungkin dilakukan pada EFSF, pihaknya akan mengalihkan prospek peringkatnya menjadi negatif untuk mencerminkan prospek di Prancis dan Austria, dan terus mengaitkan dengan perubahan peringkat mereka. [ant/afp]

BAGIKAN

Tags:



Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU